Presiden Joko Widodo bersama Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dan Gubernur Nusa Tenggara Barat Muhammad Zainul Majdi berada di pekarangan Masjid yang terkena gempa di Lombok Utara, Selasa, 14 Agustus 2018. (Foto: Biro Pers Setpres)

TRANSTIPO.com, Lombok Utara – Sejumlah lokasi pengungsian bagi korban terdampak gempa di Lombok Utara dihampiri oleh Presiden Joko Widodo pagi ini, Selasa, 14 Agustus 2018.

Usai meninjau bangunan RSUD Tanjung dan Pasar Tanjung yang mengalami kerusakan, Presiden dan rombongan menyambangi posko pengungsian di halaman Polsek Pemenang, Kecamatan Pemenang, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat.

Di lokasi tersebut, menurut data yang didapat, sebanyak 3.662 pengungsi mendapatkan bantuan sementara menunggu perbaikan tempat tinggal yang akan dibantu pemerintah pusat.

Sejumlah pengungsi sempat menyampaikan keluhannya langsung kepada Presiden mengenai aktivitas belajar mengajar anak-anak mereka yang terhenti akibat bencana gempa ini.

Menanggapi hal itu, Presiden Joko Widodo menyampaikan bahwa pihaknya telah menginstruksikan jajaran terkait untuk mulai membangun kembali sekolah-sekolah yang roboh usai gempa melanda.

“Nanti sekolahnya akan segera dibangun oleh Pak Menteri PU (Pekerjaan Umum), tapi memang butuh waktu karena sekolahnya roboh. Kita berdoa bersama kepada Allah agar cobaan ini segera bisa kita selesaikan,” ujar Presiden.

Presiden Joko Widodo sedang melintas di salah sebuah bangunan yang terdampak gempa, Lombok Utara, NTB, Selasa, 14 Agustus 2018. (Foto: Biro Pers Setpres)

Selain itu, pemerintah mulai minggu depan juga akan membangun kembali pasar-pasar yang turut roboh setelah gempa. Pembangunan pasar tersebut diharapkan dapat menggerakkan kembali perekonomian warga setempat.

Sementara terkait tempat tinggal warga Lombok Utara yang mengalami kerusakan, pemerintah telah mengalokasikan anggaran untuk memberikan bantuan sebesar Rp50 juta bagi tempat tinggal warga yang mengalami kerusakan berat.

Dalam rilis Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden disebutkan, adapun terhadap kerusakan sedang, pemerintah memberikan bantuan sebesar Rp25 juta.

“Nanti dikerjakan bersama-sama, diawasi dari provinsi oleh Pak Gubernur. Nanti juga akan dibimbing oleh Pak Menteri PU supaya yang dibangun nanti rumah yang tahan gempa. Diajari bagaimana membangunnya,” tuturnya.

SARMAN SHD

TINGGALKAN KOMENTAR