Anugerah Jurnalistik Adinegoro, Penghargaan Tertinggi Karya Pers Indonesia

180
Logo PWI terbaru (Foto: Istimewa)

TRANSTIPO.com, Jakarta – Meski masih situasi pandemi COVID-19, tak menyurut langkah Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) menyelenggarakan Anugerah Jurnalistik Adinegoro yang menjadi penghargaan tertinggi bagi karya jurnalistik di Indonesia.

Konsep penghargaan secara hybrid, menggabungkan luring dan daring, kembali digelar jelang Hari Pers Nasional 9 Februari 2022 mendatang.

Walau tentunya tetap mengikuti protokol kesehatan dan kemungkinan terjadinya pembatasan sosial kembali akibat virus corona varian Delta yang menyebar.

Tema yang diangkat pada Anugerah Jurnalistik Adinegoro tahun 2021 pun disesuaikan kondisi saat ini, terkait semangat berbagai elemen masyarakat dalam menjalani hidup di masa pandemi.

Panitia Tetap Anugerah Jurnalistik Adinegoro yang dikomandoi Rita Sri Hastuti serta dewan juri akan menjaring dan menilai karya jurnalistik yang sudah dipublikasikan, ditayangkan, atau disiarkan pada media cetak, media siber, media televisi, atau media radio sepanjang tahun 2021.

Ini memberikan kesempatan kepada seluruh wartawan di Tanah Air untuk bisa melombakan karya mereka sesuai dengan kategori yang sudah ditetapkan panitia.

“Saatnya seluruh wartawan di Tanah Air menyiapkan karyanya untuk ikut memperebutkan Anugerah Jurnalistik Adinegoro,” ujar Rita Sri Hastuti kepada sejumlah Wartawan di Jakarta pada 9 Agustus 2021.

Sumber: Panitia Tetap Anugerah Jurnalistik Adinegoro-PWI Pusat.

SARMAN SAHUDING

TINGGALKAN KOMENTAR